Selasa, 28 Juli 2009

Bosan jadi korban over-ekspektasi...

Mungkin banyak yg senasib kayak saya..

banyak sekali jalan hidup manusia yang akhirnya terpaksa mengikuti ekspektasi dari orang2 di sekitarnya. ga melulu negatif sih, bisa positif juga.

misalkan anak seorang ulama. pasti banyak orang ber-ekspektasi bahwa anak itu seperti bapaknya yg soleh, taat, santun, dsb.. nah akhirnya tuh anak kadang "terpaksa" harus soleh dan santun seperti bapaknya. Soalnya masyarakat pasti ga nerima klo sikapnya bertolak belakang dengan bapaknya hehehe.. nah yg ini positip dampaknya..

dulu pun saya bgitu.
ketika sekolah dasar, tiga orang kakak saya adalah jawara sekolahan. akhirnya lingkungan yg "memaksa" saya jadi juara juga. begitu juga ketika SMA, maka ketika saya masuk universitas favorit jadi tidak ada kejutan. ga seru banget yah..

nah, 5 tahun lalu ketika mulai bisnis pun demikian..
di elu2kan, "wah masih muda bgt..."
"wah hebat ya..."

ketika bisnis sudah di expose media (majalah duit, info franchise, media indonesia) tambah lagi deh reaksi nya..

bahaya nih! seakan2 saya invincible.. bisa besar kepala
sejujurnya saya ga nyaman dengan harapan2 itu..
saya bukan tipe star euy..

ketika milad TDA I, niat saya cuma mau jadi penonton. Eh ga taunya di akhir acara saya dipanggil ke depan juga untuk wisuda. padahal kaga daptar.

pas milad TDA II, saya dipercaya panitia untuk jadi pembicara. padahal udah nolak2.

pas milad TDA III, niatnya bener2 jadi penonton, eh malah dipercaya jadi moderator.

ah tidakkk... kapan saya bisa ngumpetttt....

dampaknya banyak yg ngajak kenalan, minta jadi pembicara, biasa denger kata2 "mas adzan hebat", "salut sama mas adzan" dsb dsb..

sekali lagi saya benar2 merasa tidak nyaman dengan posisi seperti itu, karena beberapa hal, antara lain
1. Sering merasa lebih hebat. Untuk mengikis perasaan ini, makanya saya lebih sering nyapa orang2 baru klo ada pertemuan2 offline. sukur2 orangnya ga kenal saya hehehe

2. Seperti cerita diatas, lingkungan sekitar "memaksa" saya untuk melihat saya sebagai orang kuat.. wah repot nih.. jadinya kan ga ada yg doain kita

3. Situasi nya memaksa saya untuk menutup2i semua kegagalan yg saya alami. untungnya saya ga terpengaruh dan tetap jujur hehehe.. tapi lumayan, saya jadi bisa bedain mana public figur yg selaras antara yg keluar dari mulutnya dengan kenyataannya.

4. Situasi yg sangat tidak nyaman, sehingga hampir membuat saya lupa mengurus bisnis saya sendiri. maklum ngerasa diatas angin.

5. Last but not least, adalah kecenderungan untuk sombong. Apa bahaya dari sombong? yaitu berhentinya proses belajar!

Orang2 yg kuat di tipe star ini memang membuat saya salut..
karena untuk bertahan kuat di tipe ini dibutuhkan pemahaman agama yg kuat supaya tidak terjerumus. Guru Selatan sering memotivasi saya untuk kuat di bidang ini.. hehe tapi ampun bos, saya belom kuat..

Saya pun bosan dengan "comfort zone" model beginian..
saya harus membangun sense of crisis, untuk membangun fundamental perusahaan yg kuat.

kini saya memutuskan jadi karyawan, walau masih di perusahaan sendiri. Ya, bener2 karyawan. ada jam kerja, ada lembur, ada cuti, dsb.

dulu ketika ditanya "kerja apa", saya jawab "saya tidak kerja, saya usaha"
sekarang jawaban saya adalah "kerja di provider internet"

ada teman lama minta kartu nama, jabatan saya adalah "marketing" di kartu nama itu.
lucunya reaksi kawan lama saya itu.. "Oooo.. Marketing..." hehehe bgitu katanya

wah asik juga nih hehehe ternyata banyak hal positif
berikut ini dampak2 positif setelah saya di-ekspektasi orang sesuai dengan diri saya.
1. empati terhadap karyawan
Ya Allah buka pintu rizkiMu untuk karyawan2ku.. pengen banget nambahin gaji karyawan.. cuma di kondisi krismon kyk gini, masih belom PHK karyawan aja saya udah bersyukur bgt dah... Ya Allah kan saya udah bersyukur nih, katanya klo orang bersyukur ditambah nikmatnya :D

2. hidup hemat
Nah ini yg berasa bgt.. maklum, saya pribadi pun skrg dikasi uang makan n transport hehe.. malah pada usaha tertentu, gaji saya harian. Sekarang klo mau jajan ini itu jadi mikir2... lha wong gaji harian saya aja kecil kok...

3. lebih banyak sedekah
Saya kemudian jadi merasakan orang2 yg pendapatannya dibawah 1 dirham per hari (alias dibawah Rp 40.000. Ceritanya biar tulisan ini awet dibaca sampe anak cucu, jadinya pake kurs dirham n dinar hehehe). Alhamdulillah, dibanding jaman dulu yg medid, kini kita punya jargon tiada hari tanpa sedekah (nyaingin jargon tiada hari tanpa penawaran)

4. banyak di doain orang
"Duh.. emang kamu ga bisa gaji karyawan baru aja?" begitu kata Ibu saya..
"Ibu doain deh bisnisnya supaya bisa nambah karyawan baru, kasian liat kamu kyk begini" hehehe nah kan lumayan tambah doa

5. banyak di tolong orang
"Gile sekarang lu sendiri yg turun langsung? Pren, apa yg bisa gw bantu nih.." begitu empati seorang teman saya yg menyangka bisnis saya lagi krisis..
nah, ungkapan2 kyk gitu ga bakal keluar klo saya masih hidup pada ekspektasi yg lalu..

6. Ga ada yg minta2 lagi hehehe
karena orang2 kini memiliki ekspektasi yg rendah ke saya, jadinya ga ada deh ungkapan2 yg dulu2..
"ada lowongan ga? sodara gw ada yg nganggur nih... kali aja bisa kerja di tempat loe"
"eh gw bosen nih kerja, minta modal donk"
"waaahhh kamu sudah sukses yaaaa... aku ngutang donk buat benerin kuburan si mbah"

7. Jadi fokus urus bisnis..
waw luar biasa dampaknya.. permintaan meningkat, kualitas SDM meningkat, omzet meningkat.. dan yg lebih penting, visi dan spirit bisnis yang makin mendekati ideal :)

8. Last but not least... lebih dekat dengan Allah
wah ini yg patut di syukuri.. alhamdulillah..
klo posisi kita sedang "diatas" sambil tutup mata pasti banyak teman yg menghampiri kita. beda klo di posisi sekarang, cuma teman2 yg ikhlas yg muncul. Alhamdulillah kini saya sedang dekat dengan teman2 yg membawa saya dekat dengan Sang Pencipta. Thx buat Dedy, Dendy, Dimas, Budi, Rudi, Anto, dll. Jangan bosen yee temenan sama diriku nan cupu ini.

Yes, dari dulu saya tidak berubah. Panutan saya adalah "Orangtua" saya Pak Haji Alay. Saya ingin seperti belio, banyak berbuat dan beramal, tapi menghindari expose. Tapi tidak mengurangi rasa hormat saya dengan tipe star tsb. Kan katanya banyak jalan menuju sorga kekeke..

Jadi mau gaya kita seperti apa, itu ga penting, yg lebih penting adalah tetap beramal, tetap action! tul ngga!

tapi buat saya, still.. saya hanyalah seorang amfibi.. masih TDB juga..

5 komentar:

havban mengatakan...

Amiin..

kalo kata nabi mah.. ambil tengah2nya aje.. kkk..

terlalu mengutub bisa kagak imbang.. :)

jadi pengen berubah jg..

Henshin..!!! XD

masmuz mengatakan...

oh gitu mas ya?! ada yang perlu saya bantu?..bantu do'a maksudnya..hehe. Luar biasa mas tulisannya.

Zidni mengatakan...

bagus zan,
pantesan skrg online terus dari pagi :P

Bima Indra Gunawan mengatakan...

Great.... Luar Biasa...
ini yang gue tunggu dari sang Maestro Adzan.
Rendah Hati, Rendah Diri dan Direndahkan orang lain :)

cuma pelitnya itu looh....(point 6)

Adzan W. Jatmiko mengatakan...

@havban
haiyah pake henshin

@masmuz
wah banyak mas hehehe..
bantu doa udah banyak bgt :)

@zidni
hehehe...ketauan dah

@bim
buset masih aja hobi nyela nih anak kekeke
klo poin nomor 6 mah bukannya pelit, tapi emang udah ga punya apa2 skrg bim hehehe