Minggu, 05 Juli 2009

Niat baik pun tidak cukup

kenapa dua orang baik bisa gak akur?


setting suatu kejadian di tukang sate tenda pinggiran jalan.

saat itu malam hari, selepas isya, sepasang suami istri masuk tenda tukang sate untuk menghapus rasa lapar mereka.

setelah menyantap sate, sang suami terbiasa minum TehBotol. sambil celingak-celinguk mencari box minuman.

dalam hati ia bertanya2, "kok ga ada ya? klo pun ada, gw bayarin deh. klo nggak si tukang sate suruh beli tehbotol aja di toko sebelah, nanti gw lebihin"

di sisi lain, tukang sate menyuguhkan minuman teh tawar, lagi2 sambil bicara dalam hatinya..
"mana ada jaman skrg tukang sate ngasih gratis minum teh tawar. kayaknya tinggal gw doank. perhatiin aja, biasanya tukang sate laen menyediakan gelas Aqua yang tidak gratis alias disuruh mbayar"

"ah, smoga para pelanggan senang dengan teh gratis ini" begitu pikir sang tukang sate

terjadi lah dialog dari sang pelanggan dan tukang sate

Pelanggan (P) : pak ada teh botol?
Tukang Sate (TS) : ga ada pak
P : masa sih ga ada? gw bayarin kok. beli disebelah ato gimana, nanti gw lebihin!
TS : ga ada ya ga ada pak. teh dari saya itu gratis kok!
P : bukan masalah gratis atau ga gratis, gw mau nya teh botol!
TS : ya cari sendiri pak, saya ndak jual!
P : yeee.. gw nih customer! masa' gw yg nyari!
TS : lha bapak ini maunya apa?!!!

-------------------------------------------

kisah kedua..


dialog si ucrit sama si usro


latar belakang nya begini, si ucrit lagi nyari karyawan untuk warung bakso nya. wuih susah bgt skrg nyari karyawan. bgitu kata si ucrit.

"udah sebulan lebih nyari, ga dapet2.. pantesan aja indonesia banyak pengangguran, gede gengsi sih!" lanjut ucrit

karena susah nyarinya, hampir setiap orang yg ditemui ucrit ditanyain olehnya, "ada orang atau sodara yg mau kerja ga?"

hampir semua orang yg ditemuinya menjawab, "ntar gue cariin"

salah satu yg ditemui bernama Maji.
"Bos, ane ada orang nih, tapi orangnya begini begitu dsb..." begitu kata Maji

"ah, ntar dulu deh bos" tangkis ucrit. ya namanya aja karyawan, kan terserah kita donk untuk seleksi.

Maji pun jawab, "ya gpp bos, klo pun ane jg datengin orang, kan hak ente juga untuk seleksi. belum tentu diterima"

ya itulah Maji, walau sekolahnya cuma sampai SMP, tapi logikanya bagus, cara berpikirnya dewasa.

kemudian ucrit ketemu usro,
"cariin gw donk 2 orang untuk karyawan" tanya ucrit
"oke crit, gw cariin nanti. 2 orang kan?" kata usro.

merasa mendapat amanah untuk membantu temannya, usro mencari orang dengan serius.

mendapat jawaban seperti itu, sudah biasa buat si ucrit. beberapa hari ga ada kabar. ucrit pun bertemu beberapa orang yg mau kerja. akhirnya ada yg cocok juga 1 orang.

kemudian karena beberapa pertimbangan, si ucrit memutuskan hanya membutuhkan 1 orang karyawan saja. so, pendaftaran ditutup

beberapa waktu kemudian,
usro : crit, gw udah bawa nih 2 orang dari negeri sebrang

ucrit : waduh sro, mohon maap, butuhnya cuma 1 orang aja

usro : lha, gimana sih crit? sumpah gw denger sendiri loe minta gw nyariin 2 orang karyawan!!! trus ini orang mau dikemanain yg satu lagi..

ucrit : duh, sebenernya butuh satu karyawan. itu juga udah ada yg isi. terpaksa deh di cancel. ya brarti cuma bisa nampung satu aja.
(si ucrit ga enak, bela2in batalin karyawan yg udah diterima karena menghormati usro)

usro : wah gimana sih loe crit, harusnya loe konfirmasi dulu donk klo nyari orang juga. ini gw udah bawain orang dari jauh. kasian kan
(duh si ucrit ga tau budi bgt sih udah ditolong pikir usro)

si ucrit pun kebingungan dalem hati..

1. perasaan hal yg biasa deh minta tolong orang untuk cariin karyawan. sama aja kyk lowongan kerja di koran2, siapa aja bisa bantu cari toh.

misalkan ada lowongan kerja di koran dari PT.ABC. trus tau2 kita dateng bawa sodara kita yg nganggur ke PT.ABC. ternyata PT.ABC sudah mendapatkan karyawan. lalu kita marah2 ke PT.ABC, "gimana sih pak, katanya cari karyawan! saya udah bawa orang jauh2 nih!" kan lucu yaa... pikir si ucrit

2. klo pun ada calon karyawan, kan ga mesti langsung diterima.

misalkan calon karyawan yg dateng (maap) kena penyakit kusta, TBC, atau penyakit menular lainnya, kan hak kita juga donk untuk nolak. gimana sih ini logika nya si usro. kok jadi maksa yaaa...


si usro juga bingung

1. gw udah cape2 nyariin karyawan buat ucrit, eh dia malah batalin. bikin keki.


kemudian lanjutan dialog terjadi

ucrit : baik sro, nanti orang yg satu nya lagi biar saya cariin kerjaan
(pikir ucrit, ga enak sama si usro, lagian kyknya toko yg satu butuh karyawan)

usro : gw kyknya kapok denger janji loe lagi crit. gw inget banget kok loe minta 2 karyawan sama gw..

buset deh, si ucrit tambah bingung. prasaan udah ngalah pikirnya, walau ucrit ngerasa bener. ngalah dengan mau nampung orang yg atu lagi. eh usro malah gas terus hehe

ucrit : sro, gw ga pernah ngelak kok klo gw minta 2 karyawan, tapi kan gw ga pernah bilang klo karyawan langsung diterima..

usro : udah lah crit ga usah dipanjangin. ga ada abisnya

nah loh.. jadi bingung kan...

------------------------------------------------

kenapa bisa begini?
apakah niat baik saja tidak cukup?
gimana komentar teman2?

5 komentar:

havban mengatakan...

Hm..

Untuk kasus tukang sate..

Si tukang sate keknya perlu ditraining dulu tuh soal gimana memuliakan tamu n pelanggan..

Tapi.. dari sisi pelanggannya.. mungkin cara dia ngomongnya gak pas tuh.. pake "gua-elo" ? kkk.. ya.. menghormati aja.. pake saya-anda atau pake aku-kamu.. or pake bapak..

~baikTanpaIlmu=Sesat

Kasus kedua, soal temen yang "sok baik" mencarikan mangsa buat kita.. hm... gimana ya.. kkk.. pamrih tuh orang. Mungkin dia minta komisi. Atau kemungkinan lainnya, dia kurang memiliki kedewasaan tuk memahami sesuatu. Memahami dirinya di posisi orang lain. Soal pemahaman ini gak bisa dipaksa, perlu waktu yg berbeda2 bagi tiap orang buat memahami sesuatu, bahkan jika hal itu sederhana.

Kalau ketemu orang kayak gitu, mending gak usah minta tolong. Atau kalaupun minta tolong bilang jg *kalo perlu direkam* kalo kita ada lowongan 2 orang, tapi lom tentu diterima. Gitu.. hehe..

~bertambahDewasa!=bertambahTua

rinaldi mengatakan...

mustinya dua2nya ngomong dong, biar bisa mengerti jalan pikiran masing2 :D
di tempat kerja sering banget ni kaya gini :P biasanya beda pola pikir karena beda posisi

Adzan W. Jatmiko mengatakan...

hehe ya itu maksud aye..
pelajaran sih buat diri sendiri supaya jangan mudah memberikan penilaian tertentu kpd orang lain..

karena bisa jadi, orang lain itu sbnrnya niatnya baik :)

jadi jgn keburu2 marah atau berespon negatif thd tindakan orang lain yg menyebalkan okeh

febri mengatakan...

Kami melayani pembuatan Company/Institution Profile, animasi, webdesign, software, dan pelatihan IT, serta pencarian literatur
Kunjungi website kami di www.greenring.biz

nadya mengatakan...

Kisah pertama, seharusnya tukang satenya flexible, tanyain pelanggannya mau minum apa? jgn langsung dibuatin. Lagian jualan tehbotol sebagai sampingan kan menambah penghasilan.
Kisah kedua, seharusnya untuk menghargai temannya yang udah jauh2 nyari orang ke negeri seberang, sebaiknya dia bilang, gw test dulu yah calonnya, kalo lulus bisa langsung kerja. Setidak2nya kedua calonnya udah berusaha dan mereka akan senang walaupun gagal, setidaknya melewati proses seleksi. Jadi intinya ada proses sehingga mereka merasa dihargai.