Kamis, 20 Agustus 2009

Itulah mengapa bisnis sama sodara or teman harus pasang harga lebih mahal

makanya bisnis jgn bawa2 perasaan
klo mau nolong orang ya amal aja, ga usah disebut bisnis.
klo mau nolong orang ya tanpa pamrih, titik..
klo bisnis sama sodara or teman, taripnya harus lebih mahal!
karena pasti banyak ekspektasi dan banyak nuntut

Begini critanya,
alkisah ada saudara yg minat bikin warnet dengan pola bagi hasil. akhirnya kami terima. kemudian suami nya lama2 paham akan bisnis warnet, dan secara sepihak memutuskan kontrak kerjasama pengelolaan. ya karena kita orang baik ya kita terima aja deh takdirnya. inget kan cerita saya ttg resiko menjadi orang baik hehehe

takdir emang lucu. karena takdir kemudian berkata bahwa ia harus bercerai dengan suaminya. dengan kalapnya dan tangisan memohon lagi kepada kami untuk mengelola warnetnya. ya karena kasihan, dan karena berharap perubahan ya kita terima lagi. maklum deh orang bae :p

akhirnya kita utus satu karyawan untuk mengelola warnetnya. lucunya lagi, kita bahkan tidak ambil sepeser pun keuntungan. bener2 niat menolong. setelah jalan sekian lama, kembali berkhianat. ya kita terima lagi hehe

lucu yaaa

kisah kedua adalah sahabat sendiri. orangtuanya ingin membuat warnet dan berlangganan dengan kita. awalnya minta tolong2, karena sama sekali ga ngerti bisnis warnet. ya kita tolong. maklum orang bae. kemudian setelah warnetnya sukses, ramai, berhenti berlangganan dengan kita. lucu lagi hehehe

beberapa sodara yg laen yg jd klien juga bgitu. karena over-ekspektasi jadinya banyak disuruh ini itu yg sebenernya diluar skup kerja dan kontrak hehe

disisi lain banyak klien2 baru berdatangan karena puas dengan layanan yg ada. jadi dari sisi kualitas layanan, kami tidak ada masalah dan lebih baik dibanding perusahaan sejenis

nah, jadi morale of story nya adalah
1. bisnis is bisnis, sodara is sodara, proyek amal is proyek amal.

2. jangan pernah ada diskon khusus untuk teman or sodara, klo perlu lebih mahal. karena bakal lebih banyak protes, dan kita banyakan ga enaknya klo nolak2

3. ketika urusannya kerjaan, ya ada bayarannya. jangan banyakan kasian, lha nanti nutup overhead pake apaan coba. tapi klo mau amal ya jgn harap balasan selain pahala kekeke

4. klo sama teman or keluarga ga ada jaminan ga di complain kan? makanya jgn kasih diskon, apalagi kasih gratis. sama2 nerima complain, mending sambil ngantongin duit kan. daripada complain diterima, duit jg ga ada hehehe

5. dunia itu luas. isinya bukan cuma keluarga or sodara aja kok. malah banyak orang2 yg baru kenal eh malah ngerti etika2 bisnis.

6. ketika klien lain tidak ditolerir untuk ngutang, bgitu jg keluarga sendiri or temen sendiri (biasanya temen yg ga ngerti bisnis)hehehe.

7. Banyak2 sabar yaaa..

tulisan saya diatas jg tidak bisa dijadikan generalisir, tapi saya yakin banyak temen2 yg punya kasus serupa.. ada yg mau di share?

9 komentar:

Anonim mengatakan...

setuju mas..sangat jelas, ga abu-abu..

Tutut Vaty Husnawati mengatakan...

Wuaa.... setuju banget pak... Kadang, udah di-superbaik-in, tetep aja nggak ngerti. Ada aturan dikit, kitanya dibilang pelit, dll. Repot memang, kalo ketemu yang model kayak gini...

donny hariyanto mengatakan...

bener mas adzan..kita harus mengedapankan profesional...kadang lebih banyak faktor emosi daripada rasio...so decide it...pahala apa upah lah..

Anonim mengatakan...

colarisetuju pak......aku juga punya pengalaman beberapa kali menghire sodara di tempatku, malah banyak ribetnya.....sekarang profesional ajah...kalo memang kompeten ya ayuh bergabung, kalo nggak yaaaa....mhn maaf yah......

zaza mengatakan...

setuju banget.......

Adi Prayitno mengatakan...

Mungkin lebih baik kita tiru perusahaan-perusahaan yang telah besar kali ya (Insya Alloh perusahaan kita akan besar kelak). umumnya perusahaan besar sudah menyiapkan dana sekian persen untuk proyek amal dan family account, jadi nggak ada masaaalah bila terjadi permasalahan kurang sedap dgn sodara atau sahabat, masukan saja loss tersebut ke budget proyek Amal atau family account. Asyik kan pahala dapat, terus persaudaraan tetap utuh.

ini cuma saran dari orang yg nggak tahu bisnis looo yach. Wass.

usaha mengatakan...

Betul Pak..hihihhi
Saya usaha kredit sudah 5 tahun, pengalaman saya saudara lebih susah untuk ditagihnya

Ditagih susah
Susah ditagih Ribut
Nga Ribut nga dibayar
Ribut jadinya hubungan keluarga ribet

Saran saya : kalau ngasi kreditan sm keluarga kasih yang kecil-kecil dulu, atau kita kasih 50% biaya barang yang dia mau beli and 50% nya pake duit saudara.

Hendra Permana mengatakan...

nah itu juga yg sempet jadi bahan diskusi sy ma istri...
Sy sendiri masih sering salah, nyampurin urusan bisnis sama sedekah...misal klo ada kerupuk yg ga habis dijual di warung, ya saya kasihin ke yg punya warung, pake niat sedekah...
Jazakallah Mas Adzan, sudah mengingatkan...Yuk Sedekah...*-*

Baju Anak Branded mengatakan...

Sepertinya tulisan mas ada benarnya juga kekekekeekekke......